Fasilitas Merchant BNI
Aplikasi Merchant
Ketentuan Umum
Promo Merchant
Merchant Download Area
Joint Merchant > Ketentuan Umum


KETENTUAN UMUM
PERJANJIAN KERJASAMA MERCHANT

I. PENGANTAR

Para  Pihak dalam “Perjanjian Kerjasama Merchant” adalah  :

  1. PT. Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, adalah Acquirer untuk selanjutnya disebut Bank.
  2. Merchant adalah orang perorangan, badan usaha atau badan hukum yang menjalankan usaha di bidang penjualan barang dan/atau jasa yang dapat menerima pembayaran dengan menggunakan Kartu Kredit atau Kartu Debit.
     

Bisnis Merchant merupakan salah satu aktivitas usaha yang dilakukan oleh Bank dalam upaya memberikan layanan transaksi perbankan kepada nasabahnya dengan cara memasang atau menempatkan EDC dan/atau Imprinter di tempat usaha Merchant.

Dalam Bisnis Merchant ini Bank bertindak sebagai Acquiring dari VISA dan MasterCard yang dapat menerima dan memproses Transaksi yang dilakukan dengan menggunakan Kartu Kredit ataupun Kartu Debit.

Ketentuan Umum Perjanjian Kerjasama Merchant ini merupakan ketentuan pelaksanaan dan menjadi satu-kesatuan dengan Perjanjian Kerjasama Merchant antara PT. Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk dengan Merchant.

II. DEFINISI

  1. Acquirer adalah Bank (Acquiring Bank) yang dapat menerima dan memproses transaksi pembayaran dengan Kartu Kredit maupun Kartu Debit  berdasarkan lisensi dari VISA International atau MasterCard International.
  2. Call Center adalah fasilitas layanan nasabah (Customer Services) melalui telepon 24 jam sehari yang disediakan oleh Issuing Bank.
  3. Cardholder / Pemegang Kartu adalah orang yang namanya tercetak pada Kartu yang mempunyai kewenangan penuh untuk menggunakan Kartu tersebut.
  4. Chargeback adalah penagihan/pembebanan kembali oleh Bank kepada Merchant atas tagihan yang telah dibayar oleh Bank kepada Merchant.
  5. Chipadalahkomponen elektronik yang dirancang untuk menjalankan fungsi penyimpanan dan pemprosesan data.
  6. Chip Reader / Chip Reading Device adalah EDC atau Terminal transaksi yang mampu membaca, mengkomunikasikan dan memproses data transaksi dari Kartu Chip.
  7. Credit Slip (Nota Kredit) adalah kertas yang disediakan oleh Bank untuk digunakan oleh Merchant mencatat pembatalan Transaksi Kartu yang sudah disettle.
  8. Embossed adalah penulisan Nomor Kartu, Masa Berlaku, Nama Cardholder pada sisi depan Kartu dicetak timbul.
  9. Floor Limit adalah jumlah maksimum yang ditetapkan Bank bagi Merchant melakukan satu transaksi dan/atau serangkaian transaksi satu Cardholder pada hari yang sama tanpa melalui otorisasi.
  10. Fraud (Penyalahgunaan Kartu) adalah tindak kejahatan yang dilakukan terhadap Kartu.
  11. Indent adalah penulisan Nomor Kartu, Masa Berlaku, Nama Cardholder pada sisi depan Kartu digravir.
  12. Issuer (Penerbit) adalah Bank (Issuing Bank) yang menerbitkan Kartu Kredit ataupun Kartu Debit, berdasarkan lisensi baik dari VISA International atau MasterCard International.
  13. Kartu adalah semua jenis Kartu Kredit maupun Kartu Debit yang diterbitkan oleh Issuer.
  14. Kartu Chipadalah kartu yang dilengkapi dengan Chip untuk mengkomunikasikan informasi ke suatu EDC atau terminal transaksi.
  15. Kartu Debit adalah kartu plastik yang dapat digunakan sebagai alat pembayaran transaksi, yang dananya merupakan milik Pemegang Kartu sendiri.
  16. Kartu Kredit adalah kartu plastik yang digunakan sebagai alat pembayaran transaksi, yang dananya merupakan fasilitas pinjaman dari Issuer.
  17. Laser Printed adalah penulisan Nomor Kartu, Masa Berlaku, Nama Cardholder pada sisi depan Kartu dicetak dengan menggunakan Laser.
  18. Magnetic Stripe adalah panel yang berada pada sisi belakang Kartu, yang berisi data Cardholder.
  19. Merchant adalah orang perorangan atau badan usaha yang menjalankan usaha di bidang penjualan Barang dan/atau Jasa yang dapat menerima pembayaran dengan menggunakan Kartu Kredit atau Kartu Debit.
  20. Merchant Discount Rate (MDR) adalah sejumlah/prosentase fee yang diberikan oleh Merchant kepada Bank atas setiap transaksi yang dilakukan oleh dan ditempat Merchant.
  21. Mesin Electronic Data Capture (EDC) adalah alat yang dipergunakan untuk Transaksi Kartu yang terhubung secara On-Line dengan sistem jaringan Bank.
  22. Off-Line adalah keadaan dimana EDC yang ada pada Merchant  tidak terhubung dengan sistem jaringan Bank.
  23. On-Line adalah keadaan dimana EDC yang ada pada Merchant terhubung secara langsung dengan sistem jaringan Bank.
  24. Otorisasi adalah persetujuan dari Bank atas suatu Transaksi.
  25. Peralatan adalah segala jenis alat-alat milik Bank atau milik pihak yang ditunjuk Bank berupa Mesin EDC, Imprinter dan/atau peralatan penunjang lainnya, yang dipinjamkan/dipasang ditempat Merchant untuk keperluan Transaksi Kartu.
  26. Sales Slip/Sales Draft (Nota Penjualan) adalah kertas yang disediakan oleh Bank untuk dipergunakan bagi Merchant mencetak data Transaksi Kartu dan berfungsi sebagai alat bukti bagi Merchant pada saat melakukan penagihan kepada Bank.
  27. Sarana Promosi adalah salah satu jenis peralatan milik Bank yang fungsinya untuk mempromosikan dan/atau menunjukkan fasilitas Transaksi Kartu.
  28. Settlement adalah proses penyelesaian transaksi oleh Merchant dengan pihak Bank melalui EDC agar Merchant terbayar dan Cardholder tertagih.
  29. Swipe atau dip adalah aktivitas menggesekkan magnetic stripe kartu pada EDC reader atau aktivitas memasukkan Chip kartu pada Chip Reader.
  30. Transaksi adalah pembayaran oleh Cardholder dengan menggunakan Kartu yang dilakukan ditempat Merchant.
  31. Thermal Printed adalah penulisan Nomor Kartu, Masa Berlaku, Nama Cardholder pada sisi depan Kartu dicetak melalui proses Thermal/dipanaskan.

III. KEIKUTSERTAAN DAN PENGAKHIRAN

  1. Keikutsertaan.
    Persyaratan Umum menjadi Merchant meliputi :
    1. Aktivitas Usaha
      1. Aktivitas usaha dan omzet penjualan yang memenuhi persyaratan dari Bank.
      2. Memiliki izin-izin usaha lengkap dan masih berlaku.
      3. Lokasi/Tempat Usaha strategis (Milik sendiri atau Sewa minimal 1 tahun).
      4. Memiliki Saluran Telpon
      5. Memiliki Rekening Bank(baik  BNI atau Bank lain).
    2. Persyaratan Dokumen
      1. Fotocopy dokumen legalitas : Surat Domisili Usaha, SIUP, TDP, NPWP dan Akta Perusahaan beserta perubahannya (khusus untuk Badan Usaha).
      2. Fotocopy KTP Pemilik Usaha atau Pengurus Perusahaan.
      3. Asli Surat Kuasa (apabila penandatangan Perjanjian Kerjasama Merchant diwakilkan).
      4. Fotocopy Bukti Kepemilikan atau Sewa Tempat Usaha yang masih berlaku.
      5. Melengkapi Formulir Merchant yang disediakan oleh Bank
      6. Menandatangani Perjanjian Kerjasama Merchant.
  2. Pengakhiran Perjanjian

    Pengakhiran Perjanjian Kerjasama Merchant cukup dilakukan dengan menyampaikan pemberitahuan tertulis kepada Pihak lainnya dengan mengesampingkan ketentuan Pasal 1266 dan 1267 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
    1. Pengakhiran oleh Bank.

      Bank berhak mengakhiri Perjanjian Kerjasama Merchant secara langsung (dengan atau tanpa pemberitahuan secara tertulis terlebih dahulu) yang berupa :
      1. Pengakhiran Sementara (dapat dilanjutkan ke Permanen).
      2. Pengakhiran Permanen tanpa proses Penutupan Sementara.

      Dasar pertimbangan Bank untuk mengakhiri Perjanjian Kerjasama Merchant antara lain :
      1. Merchant  tidak aktif dalam jangka waktu yang ditentukan oleh Bank.
      2. Merchant  tidak menunjukkan aktivitas usaha yang baik selama jangka waktu tertentu.
      3. Merchant  diduga atau terbukti melakukan  kejahatan Kartu/Fraud.
      4. Merchant sengaja melakukan pelanggaran yang mengakibatkan kerugian bagi Cardholder atau Bank.
      5. Adanya Rekomendasi dari Asosiasi Kartu Kredit Indonesia (AKKI), Mastercard International dan/atau VISA Card International.
      6. Merchant melanggar Ketentuan Umum ini dan Perjanjian Kerjasama Merchant.
    2. Pengakhiran oleh Merchant (Voluntary Close)

      Merchantberhak mengakhiri Perjanjian Kerjasama Merchant dengan menyampaikan pemberitahuan tertulis kepada Bank sekurang-kurangnya 30 (Tiga puluh) hari kalender sebelum tanggal yang dikehendaki.
    3. Akibat Pengakhiran Perjanjian.
      1. Merchant wajib mengembalikan seluruh Peralatan yang dipinjamkan oleh Bank dalam keadaan lengkap dan baik.
      2. Mencabut seluruh Marka penerimaan Kartu (Open/Close Sign, Sign Table dan Sticker) dan mengembalikannya kepada Bank.
      3. Merchant tetap bertanggung jawab atas seluruh Chargeback yang mungkin ada sampai dengan 120 (seratus dua puluh) hari kalender terhitung sejak tanggal penutupan Merchant sebagaimana diatur  ketentuan butir .2.1 dan 2.2 diatas.
      4. Dalam hal masih  terdapat kewajiban yang belum diselesaikan oleh salah satu Pihak pada saat pengakhiran Perjanjian,  Pihak yang bersangkutan tetap terikat untuk menyelesaikan seluruh kewajibannya sebagaimana ditentukan dalam Perjanjian Kerjasama Merchant beserta ketentuan lainnya yang berkaitan, sampai dengan dipenuhinya dan/atau diselesaikannya kewajiban tersebut.

     

IV. CIRI-CIRI FISIK KARTU

Kartu yang dapat dipergunakan untuk melakukan Transaksi pada Merchant adalah jenis Kartu Debit maupun Kartu Kredit diantaranya :
1. Kartu Debit

  1. MasterCard/Maestro, dengan ciri-ciri fisik sebagai berikut :
    1. Bagian Depan Kartu
      1. Nama Bank Penerbit (Issuer).
      2. Foto dan Tanda Tangan Cardholder  (Optional).
      3. Logo Maestro.
      4. Logo Cirrus  (bisa didepan atau belakang).
      5. Nomor Kartu tercetak Emboss 16 digit.
      6. Masa berlaku Emboss
    2. Bagian Belakang Kartu
      1. Magnetic Stripe.
      2. Panel  Tanda Tangan dengan background logo Mastercard.
      3. Terms and Conditions.
      4. Nomor telepon Call Center Issuer.
  2. MasterCard Electronic, dengan ciri-ciri fisik sebagai berikut :
    1. Bagian Depan Kartu
      1. Nama Bank Penerbit (Issuer).
      2. Foto dan Tanda Tangan Cardholder  (Optional).
      3. Logo Hologram Bola Dunia, Logo Mastercard Electronic dan terulis kata 100 % Electronic.
      4. Nomor Kartu Laser Printed atau Thermal Printed 16 digit.
      5. Masa berlaku dicetak.
    2. Bagian Belakang Kartu
      1. Magnetic Stripe.
      2. Panel Tanda Tangan dengan background logo Issuer.
      3. Terms and Conditions.
      4. Nomor telepon Call Center Issuer.
  3. VISA Electron, dengan  ciri-ciri fisik sebagai berikut :
    1. Bagian Depan Kartu
      1. Nama Bank Penerbit (Issuer).
      2. Foto dan tanda tangan Cardholder  (Optional).
      3. Logo VISA Electron.
      4. Logo Hologram Burung Merpati  (Optional)
      5. Nomor Kartu tercetak Indent 16 digit, diawali angka 4
      6. Nama Cardholder Indent.
      7. Masa berlaku Indent.
    2. Bagian Belakang Kartu
      1. Magnetic Stripe.
      2. Panel Tanda Tangan dengan background logo VISA.
      3. Nomor Kartu  tercetak Indent Italic di panel belakang dengan CVV.
      4. Logo PLUS.
      5. Terms and Conditions.
      6. Nomor telepon Call Center Issuer.

2.  Kartu Kredit

  1. MasterCard, dengan ciri-ciri fisik sebagai berikut :
    1. Bagian Depan Kartu
      1. Nama Bank Penerbit (Issuer).
      2. Foto dan tanda tangan Cardholder  (Optional).
      3. Logo Hologram Bola Dunia.
      4. Logo MasterCard.
      5. Nomor Kartu tercetak Emboss 16 digit, diawali angka 5.
      6. Masa berlaku tercetak Emboss.
      7. MasterCard Security Code (MC) tercetak Emboss di belakang masa berlaku.
    2. Bagian Belakang Kartu
      1. Nomor Telepon Call Center Issuer.
      2. Magnetic Stripe.
      3. Panel tanda tangan dengan background logo MasterCard.
      4. Terms and Conditions.
      5. Logo Cirrus.
  2. VISA, dengan  ciri-ciri berdasarkan VISA International sebagai berikut :
    1. Bagian Depan Kartu
      1. Nama Bank Penerbit (Issuer).
      2. Foto dan tanda tangan Cardholder (Optional).
      3. Logo Hologram Burung Merpati.
      4. Logo VISA.
      5. Nomor Kartu tercetak Emboss 16 digit, diawali angka 4.
      6. Masa berlaku tercetak Emboss.
      7. VISA Security Code (V) tercetak Emboss di belakang masa berlaku.
    2. Bagian Belakang Kartu
      1. Nomor telepon Call Center Issuer.
      2. Magnetic Stripe.
      3. Panel tanda tangan dengan background logo VISA.
      4. Terms and Conditions.
      5. Logo PLUS

V. PERALATAN

Calon Merchant yang disetujui oleh Bank akan dititipkan oleh Bank atau pihak yang ditunjuk Bank seperangkat Peralatan Transaksi Kartu yang dipergunakan untuk transaksi kartu.yang pemasangannya dilakukan di tempat yang telah ditetapkan oleh Merchant.
Jenis-jenis Peralatan Transaksi Merchant diantaranya adalah :

  1. Peralatan Elektronik
    Peralatan Standar dalam transaksi Merchant yakni mesin Electronic Data Capture (EDC) berikut seluruh peralatan penunjang yang terdiri dari :
    1. Based Station termasuk printer.
    2. Pin Pad.
    3. Adaptor.
  2. Sarana Penunjang
    Untuk menunjang kelancaran transaksi Merchant, Bank menyediakan sarana penunjang berupa :
    1. Open - Close Sign
    2. Sign Table
    3. Sales Slip
    4. Sticker
    5. Form Surat Pembatalan
    6. Daftar BIN
  3. Pemeliharaan dan Pengawasan
    1. Bank bertanggungjawab untuk menyediakan Sales Slip dan Credit Slip bagi Merchant.
    2. Merchant wajib memasang dan/atau menempatkan marka penerimaan Kartu (Open/Close Sign, Sign Table dan Sticker) yang disediakan oleh Bank ditempat yang mudah dilihat oleh Kastemer.
    3. Merchant wajib menempatkan Peralatan ditempat yang aman, menjaga dan memeliharanya dengan baik serta menggunakannya sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
    4. Selama Peralatan berada ditempat Merchant, maka Merchant bertanggungjawab atas segala kerusakan dan/atau kehilangan, yang diakibatkan oleh kesalahan dan/atau kelalaian Merchant, kecuali dapat dibuktikan bahwa kerusakan dan/atau kehilangan Peralatan tersebut bukan kesalahan dan/atau kelalaian Merchant.
    5. Bankdan atau pihak yang ditunjuk oleh Bank berhak sewaktu-waktu memeriksa Peralatan tanpa harus menyampaikan pemberitahuan terlebih dahulu kepada Merchant.
    6. Jika terjadi kerusakan/problem pada Peralatan milik Bank, maka Merchant wajib menghubungi pihak Bank dalam waktu 1 x 24 jam.
    7. Merchant tidak diperkenankan untuk memindahkan sendiri Peralatan dengan alasan apapun, kecuali mendapat ijin dari Bank.

VI. TRANSAKSI

  1. Floor Limit
    Bank menetapkan Floor Limit, yang berlaku sama untuk semua jenis Kartu Kredit yang diterbitkan oleh Bank. Besarnya Floor Limit tersebut sewaktu-waktu dapat berubah sesuai kebijakan Bank.
  2. Transaksi menggunakan EDC.
    1. Swipe atau dip
       Pada saat melakukan proses Transaksi Merchant wajib melakukan hal-hal sebagai berikut :
      1. Melakukan pemeriksaan fisik Kartu.
      2. Apabila fisik Kartu tidak sesuai dengan ciri-ciri sebagaimana dimaksud pada butir IV Ketentuan Umum Perjanjian Kerjasama Merchant ini, maka Transaksi tidak boleh dilanjutkan dan Merchant segera menghubungi Unit Otorisasi Bank.
      3. Apabila fisik Kartu memenuhi syarat ketentuan yang berlaku, Merchant dapat melakukan penggesekkan Kartu (Swipe atau dip).
      4. Merchant tidak diperkenankan mengulangi penggesekkan apabila pada layar EDC  belum ada respon Otorisasi atau mendapat respon Declined atau Pick-Up.
      5. Mencocokkan/memeriksa Nomor Kartu fisik dengan Nomor Kartu yang muncul dilayar EDC.
      6. Memeriksa Nominal transaksi baik sebelum maupun sesudah di-input kedalam Mesin EDC.
      7. Memeriksa Tandatangan yang tertera pada Panel Tandatangan Kartu dengan yang muncul pada Layar EDC dan/atau Sales Slip.
    2. Respon Otorisasi .
      Setelah Kartu digesekkan (Swipe atau dip) pada EDC, maka respon yang akan muncul pada layar EDC dapat berupa :

       1.

      Approved

      : limit kredit cukup untuk   transaksi

       2.

      Decline

      : limit kredit tidak cukup untuk transaksi

       3.

      Reffer / Please Call

      : perintah kepada Merchant untuk menghubungi 
        Bagian Otorisasi Bank

       4.

      Pick Up/Capture Card

      : perintah kepada Merchant untuk menahan Kartu

    3. Tindakan .
      Atas dasar Respon Otorisasi tersebut diatas, tindakan yang wajib dilakukan oleh Merchant adalah sebagai berikut :

       1.

      Approved

      : Transaksi dapat dilanjutkan.

       2.

      Decline

      : Transaksi tidak dapat dilanjutkan.

       3.

      Reffer / Please Call

      : Merchant menghubungi bagian Otorisasi Bank untuk meminta informasi / melanjutkan transaksi.

       4.

      Pick Up/Capture Card

      : Merchant wajib memberitahukan kepada Cardholder Capture Card  bahwa sesuai Respon Otorisasi, Merchant wajib menahan Kartu dan menganjurkan Cardholder untuk menghubungi Issuer.

    4. Konfirmasi Transaksi
      1. Jika terdapat keragu-raguan pihak Merchantterhadap suatu transaksi baik dari sisi jenis kartu, jumlah nominal transaksi, fisik kartu, atau Cardholder dan lainnya, maka Merchantwajib melakukan konfirmasi kepada Unit Otorisasi.
      2. Merchant wajib melakukan konfirmasi transaksi kepada Unit Otorisasi Bank terhadap nominal transaksi tertentu sesuai ketentuan yang berlaku pada Bank.
      3. Bankberhak untuk melakukan konfirmasi terhadap merchant atas transaksi yang terjadi.
    5. Pembatalan Transaksi
      Jika karena alasan tertentu, Cardholder membatalkan transaksinya yang sudah terjadi di Merchant, maka pihak Merchant wajib :
      1. Jika pembatalan terjadi pada hari yang sama dengan tanggal transaksi/sebelum settlement, pihak Merchant harus memproses “void” melalui EDC dan menginformasikan pembatalan tersebut dengan menghubungi pihak Otorisasi Bank.
      2. Jika pembatalan transaksi terjadi setelah tanggal transaksi/sudah dilakukan settlement, maka pihak Merchant harus meminta pembatalan transaksi secara tertulis kepada pihak Bank dengan menjelaskan alasan dan knologisnya serta mengirimkan Credit Voucher dan Form Pembatalan yang disediakan oleh Bank.
  3. Transaksi dengan Imprinter.

    Transaksi menggunakan Imprinter dilakukan dalam hal :
    1. Merchant tidak memiliki EDC,
    2. EDC tidak berfungsi yang disebabkan karena Off-Line atau karena sebab-sebab lainnya.
    3. Lokasi Merchant belum memungkinkan untuk pemasangan EDC.

    Pelaksanaan Transaksi dengan Imprinter
    :
    1. Merchant memeriksa fisik Kartu.
    2. Merchant meminta Otorisasi kepada Bank baik melalui telepon ataupun sarana telekomunikasi lainnya.
    3. Bila Otorisasi disetujui oleh Bank, Merchant melakukan Imprint Kartu.
    4. Kode Otorisasi yang diberikan oleh Bank harus dicantumkan oleh Merchant pada Sales Slip dan semua copynya.
    5. Bank berhak untuk tidak membayar tagihan Merchant atas suatu transaksi yang belum atau tidak mendapat Otorisasi atau persetujuan Bank.
  4. Transaksi Key-In .
    Transaksi Key-In adalah Transaksi yang dilakukan tanpa pengunjukan Kartu dan kehadiran Pemegang Kartu.
    Transaksi ini dapat diberikan kepada Merchant-Merchant khusus dan dengan persyaratan yang ditentukan oleh Bank.

    Merchant adalah Hotel, Cruise Line atau Car Rental yang memerlukan otorisasi untuk transaksi pemesanan atau tambahan dengan ketentuan bahwa Kartu Kredit akan atau pernah di Swipe atau di dip di EDC pada waktu Pemegang Kartu Check-in atau sedang berada di Hotel, Cruise Line atau kantor Car Rental.
  5. Recurring Transaction Aqcuiring  (RTA)

    Adalah sekumpulan transaksi yang berulang / secara periodik diproses pada jangka waktu (interval) yang telah ditetapkan sebelumnya dengan jangka waktu yang tidak lebih dari dari 1 (satu) tahun diantara transaksi-transaksinya, mewakili persetujuan / perjanjian antara Pemegang Kartu dengan Merchant untuk membeli barang / jasa yang disediakan selama jangka waktu tertentu.
    1. Syarat dalam memproses transaksi kartu kredit melalui RTA :
      1. Merchant wajib membuat dan menyimpan Perjanjian RTA dengan Pemegang Kartu dengan data-data sekurangnya berisi :
        1. Nomor Kartu
        2. Nama Pemegang Kartu
        3. Masa Berlaku Kartu
        4. Jenis dan Penerbit Kartu
        5. Jumlah ( Rp ) yang akan didebet.setiap periode penagihan
        6. Persetujuan Pemegang Kartu untuk dilakukan pendebetan atas Kartu Pemegang Kartu.
      2. Merchant wajib menyampaikan Perjanjian RTA apabila diperlukan oleh Bank.
      3. Merchant bertanggung jawab sepenuhnya atas ketidaksesuaian data yang terdapat pada Perjanjian RTA dan setiap kesalahan yang terjadi dalam melakukan proses transaksi RTA.
      4. Merchant wajib mengirim data kepada Bank dalam format yang ditentukan oleh Bank. Data tersebut selanjutnya akan diotorisasi oleh Bank melalui RTA dalam bentuk disket maupun sarana lainnya yang terlebih dahulu disetujui secara tertulis oleh Para Pihak, termasuk tetapi tidak terbatas dalam bentuk e-mail. Data atas transaksi yang dilakukan melalui RTA, baik yang terdapat dalam disket maupun hasil print out-nya disetujui oleh Para Pihak sebagai bukti transaksi dengan menggunakan kartu melalui RTA.
      5. Bank hanya memproses transaksi berdasarkan data dalam bentuk sebagaimana butir 5.2. di atas, apabila terdapat perbedaan antara data yang diserahkan kepada Bank dengan data transaksi yang diadministrasi olehMerchant, hal tersebut menjadi tanggung jawab Merchant sepenuhnya dan Bank dengan ini dibebaskan dari segala klaim, gugatan, tuntutan ganti rugi dalam bentuk apapun dan dari pihak manapun, termasuk dari Merchant sendiri.
      6. Bank akan membuat laporan-laporan yang dibutuhkan oleh Merchant untuk memonitor dan menganalisa proses kerja RTA..
      7. Hasil transaksi yang dijalankan melalui RTA adalah laporan yang berisi   detail transaksi yang disetujui dan yang ditolak beserta summary total transaksi.
      8. Data laporan akan diberikan/disertakan oleh Bankkepada Merchant dalam bentuk soft copy pada saat pengembalian data yang telah diproses.
      9. Bank berhak untuk mengenakan sanksi kepada Merchant termasuk tetapi tidak terbatas pada penghentian transaksi yang diproses melalui RTA, serta meminta setiap kerugian biaya-biaya dan pengeluaran-pengeluaran yang ditanggung oleh Bank melalui Chargeback sebagaimana diatur dalam Perjanjian Kerjasama Merchant atas terjadinya pelanggaran oleh Merchant sehubungan dengan kewajibannya berdasarkan Perjanjian Kerjasama Merchant ini.
      10. Merchant wajib menyampaikan informasi kepada Bank tanggal pendebetan kartu Kredit Pemegang Kartu atas transaksi yang dilakukan.
      11. Apabila terjadi kelalaian pembayaran yaitu apabila dana pada rekening kartu kredit Pemegang Kartu tidak tersedia, kartu dalam keadaan terblokir dan atau terdapat perubahan nomor Kartu yang tidak terinformasi ke Bank, maka.hal tersebut sepenuhnya menjadi tanggungjawab Merchant.
      12. Apabila terdapat pembatalan perjanjian RTA, maka pembatalan  tersebut wajib  disampaikan kepada Bank 30 (tigapuluh) hari sebelum tanggal pendebetan kartu kredit pemegang kartu.
  6. Transaksi e-Commerce (On Line)
    Syarat-syarat penggunaan transaksi e-Commerce melalui web site Merchant, diatur dengan ketentuan sebagai berikut :
    1. Aplikasi Merchant diintegrasikan dengan aplikasi internet payment gateway Bank
    2. Merchant wajib menjamin kerahasiaan data kartu kredit dan data pemegang kartu kredit serta wajib melakukan upaya/tindakan yang diperlukan untuk menjamin kerahasiaan data tersebut sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku
    3. Merchant wajib mencantumkan ketentuan/syarat bertransaksi, tata cara pembayaran melalui internet, delivery barang dan/atau jasa yang diberikan pada web site Merchant
    4. Merchant wajib menyimpan tanda bukti transaksi termasuk tetapi tidak terbatas pada Bukti Pengiriman Barang/Way Bill  dan wajib menyampaikan bukti tersebut apabila Bankmemerlukannya disertai laporan transaksi pada setiap periode yang ditentukan Bank
    5. Merchant wajib memenuhi persyaratan / comply dengan ketentuan mengenai Merchant e-Commerce dari Visa International dan MasterCard International.
  7. Code 10
    Adalah kode/informasi yang wajib disampaikan oleh Merchant kepada bagian Otorisasi Bank apabila Merchant mempunyai kecurigaan terhadap :
    1. Fisik Kartu
    2. Perilaku Cardholder
    3. Transaksi yang dilakukan

    Atas dasar informasi dari Merchant, staff Otorisasi akan memandu tindakan-tindakan yang harus dilakukan oleh Merchant.

 

VII. PEMBAYARAN TAGIHAN

  1. Bank akan membayar kepada Merchant atas tagihan yang tercantum pada dokumen tagihan (Deposit Transmittal) setelah dikurangi dengan :
    1. MDR  yang telah ditentukan oleh Bank,
    2. Jumlah netto dari Credit Slip  (bila ada); dan/atau
    3. Sisa tagihan dari Chargeback (bila ada).
  2. Untuk Settlement yang dilakukan pada tanggal transaksi maka Merchant wajib menyerahkan kepada Bank semua Deposit Transmittal berikut Sales Slip yang bertuliskan "Card Center Copy dan Bank Copy” dalam jangka waktu selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kerja terhitung sejak tanggal Settlement.
  3. Dalam hal Settlement dilakukan diatas 3 (tiga) Hari Kalender setelah tanggal transaksi, maka akan dikenakan tambahan MDR sebesar 0,6% dari MDR yang telah ditetapkan dalam Perjanjian Kerjasama Merchant.
  4. Apabila Settlement dilakukan diatas 30 (tiga puluh) Hari Kalender setelah tanggal transaksi maka Bank tidak akan membayar tagihan Merchant.
  5. Pembayaran tagihan dilakukan melalui transfer ke rekening Merchant pada 1 (satu) hari kerja berikutnya atau selambat-lambatnya pada 3 (tiga) hari kerja berikutnya sejak seluruh tagihan diterima lengkap dan benar oleh Bank sebagaimana dimaksud  pada butir 1 dan 2 diatas. Untuk transfer yang dilakukan antar Bank, maka proses akan dilakukan dengan proses kliring atau lalu lintas giral sesuai ketentuan dan standard waktu yang berlaku di perbankan secara umum.
  6. Merchant wajib menyimpan Sales Slip dan wajib menyerahkannya kepada Bank jika Bank memerlukan Sales Slip tersebut. Apabila Merchant tidak dapat menyerahkan Sales Slip yang dibutuhkan, maka Bank diberikan kewenangan/kuasa untuk mendebit rekening Merchant, dan/atau melakukan kompensasi terhadap pembayaran Merchant yang besarnya ditentukan secara tertulis tersendiri oleh Bank.
  7. Atas permintaan Merchant, Bank akan mengupayakan penagihan kepada Cardholder dan/atau Issuer atas tagihan yang tidak memenuhi persyaratan/ ketentuan-ketentuan dalam Ketentuan Umum Perjanjian Kerjasama Merchant ini.
  8. Terhadap Sales Slip sebagaimana dimaksud butir 6 di atas yang telah berhasil ditagihkan, Bank berwenang membebankan biaya administrasi yang besarnya akan ditetapkan oleh Bank
  9. Penagihan Sales Slip sebagaimana butir 6 di atas dapat diketahui hasilnya dari Bank selambat-lambatnya 180 (seratus delapan puluh) hari kalender sejak Sales Slip diterima dari  Merchant.

VIII. PENUNDAAN PEMBAYARAN TAGIHAN (HOLD PAYMENT)

  1. Bank berhak menerima/menolak/menunda pembayaran (Hold Payment) atas sebagian/seluruh dokumen tagihan (Sales Slip) yang disampaikan oleh Merchant apabila :
    1. Bank meragukan atas kebenaran  Transaksi Kartu, atau
    2. Bank mencurigai Kartu yang digunakan dalam transaksi tersebut palsu, curian atau diperoleh sebagai hasil dari suatu tindak kejahatan sebagaimana dimaksud pada Butir X.3.
    3. Bank menerima Chargeback/Retrieval Request dari Bank Penerbit atas transaksi yang telah terjadi sebelumnya di Merchant.
  2. Penundaan pembayaran tersebut berlangsung sampai dengan diselesaikannya proses penyelidikan (Investigasi) oleh pihak Bank terhadap masalah tersebut.
  3. Investigasi yang dilakukan oleh Bank dapat dilakukan terhadap Merchant, Cardholder ataupun melalui bank penerbit kartu serta pihak lain yang terkait.
  4. Untuk setiap penundaan pembayaran yang disebabkan karena hal-hal sebagaimana tersebut pada butir 1.1 diatas, Bank akan menyampaikan pemberitahuan tertulis kepada Merchant.
  5. Apabila berdasarkan hasil investigasi Bank diperoleh bukti kuat dan sah yang menunjukkan bahwa Sales Slip dibuat oleh Merchant untuk menerima transaksi pihak lain (transaksi titipan) atau Sales Slip dibuat berdasarkan Kartu palsu, atau tidak sah, atau digunakan oleh orang yang tidak berhak, atau melanggar ketentuan dalam Perjanjian Kerjasama Merchant, atau transaksinya ditolak oleh Cardholder yang sah maka Bank berhak sepenuhnya untuk tidak membayar tagihan Merchant tersebut dan karenanya Bank tidak dapat dimintakan pertanggungjawaban atas kerugian yang diderita oleh Merchant.

IX. CHARGE BACK

  1. Chargeback dilakukan dalam hal terjadi suatu permasalahan atas transaksi yang sudah terjadi dan berdasarkan hasil Investigasi oleh Bank, masalah tersebut disebabkan oleh kelalaian Merchant baik disengaja ataupun tidak disengaja, yang mengakibatkan transaksi tersebut menjadi tidak sah ataupun tidak benar.
  2. Chargeback  dapat disebabkan oleh hal-hal sebagai berikut :
    1. Pembatalan Transaksi dan/atau pengembalian barang oleh Cardholder yang telah disetujui oleh Merchant.
    2. Transaksi Kartu yang dilakukan tanpa adanya Otorisasi lebih dahulu dari Bank.
    3. Merchant menulis Sales Slip tidak sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan Bank.
    4. Sales Slip tidak jelas, tidak lengkap atau tidak ada tanda tangan Card Holder yang berhak dan/atau tanda tangan pada Sales Slip untuk satu nomor Kartu berbeda.
    5. Cardholder menyangkal telah melakukan Transaksi ditempat Merchant walaupun pada Sales Slip atau terhadap Transaksi tersebut telah mendapatkan kode Otorisasi.
    6. Cardholder mempermasalahkan kualitas barang/jasa yang dibeli atau masalah pengirimannya.
    7. Merchant membebankan biaya tambahan atas transaksi (surcharge).
    8. Merchant melayani transaksi penarikan uang tunai (Cash Advance).
    9. Transaksi Kartu yang melanggar hukum atau peraturan yang berlaku.
    10. Bank mendapat pemberitahuan dari Cardholder atau Issuer lain atau VISA International ataupun MasterCard International mengenai adanya :
      1. Transaksi yang dilakukan di tempat Merchant menggunakan kartu palsu/tidak sah atau
      2. Penggunaan Kartu yang tidak ditandatangani oleh Cardholder yang berhak atas penggunaan Kartu tersebut.
    11. Bank melakukan kesalahan/kelebihan bayar kepada Merchant.
  3. Merchant bertanggungjawab untuk mengganti kerugian yang diakibatkan adanya klaim, tindakan, kerusakan yang mungkin timbul sebagai akibat dari kesalahannya dalam kaitannya dengan Sales Slip dan membebaskan Bank dari segala tuntutan dan akibat lainnya yang mungkin timbul sehubungan dengan hal tersebut.
  4. Apabila terjadi Chargeback  maka :
    1. Merchant  wajib mengembalikan/membayar kembali dana yang telah diterima dari Bank, atau
    2. Bank berhak untuk melakukan pendebetan rekening Merchant, atau
    3. Bank berhak memotong tagihan Merchant setiap waktu sesuai dengan kuasa dari Merchant sebagaimana diatur pada Perjanjian Kerjasama Merchant.

X. PENYALAHGUNAAN KARTU / FRAUD

  1. Merchant bertanggung jawab atas segala kerugian yang timbul dari Penyalahgunaan Kartu sebagaimana dimaksud butir IX.2.10 dan X ini.
  2. Sehubungan dengan butir 1 diatas Merchant  wajib memberikan keterangan dan segala sesuatu (data dan informasi) kepada Bank.
  3. Merchant wajib melaporkan kepada Bank (bagian Otorisasi)apabila menemui Cardholder dan/atau pihak lain yang melakukan Transaksi dengan menggunakan Kartu yang diindikasikan sebagai Fraud dan/atau oleh sebab lainnya yang patut diwaspadai oleh Merchant dan oleh karenanya Merchant wajib melakukan Penahanan Kartu.
  4. Penahanan Kartu sebagaimana dimaksud butir 3 diatas wajib dilakukan oleh Merchant dengan cara yang sebaik-baiknya.
  5. Bank tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari tindakan Merchant dalam rangka Penahanan Kartu tersebut.
  6. Terhitung sejak diserahkannya Cardholder atau pelaku Fraud kepada Bank maka segala tindakan terhadap Cardholder atau pelaku Fraud menjadi tanggung jawab Bank.

XI. HAL-HAL YANG TIDAK BOLEH DILAKUKAN OLEH MERCHANT

  1. Selama berlakunya Perjanjian Kerjasama Merchant dilarang menggunakan EDC untuk menerima transaksi Pihak lain, mengalihkan baik sebagian atau seluruh Perjanjian Kerjasama Merchant kepada Pihak lain tanpa persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Bank.
  2. Untuk keperluan pemasangan iklan dan alat-alat promosi, Merchant dilarang mencantumkan logo Bank tanpa persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Bank.
  3. Merchant dilarang untuk :
    1. Melakukan Transaksi milik Merchant dan/atau afiliasinya ditempat usahanya sendiri meskipun Merchant juga sebagai  Card holder dari Bank.
    2. Menerima transaksi titipan dari toko/merchant lain.
    3. Menjual barang/jasa yang bertentangan dengan hukum dan/atau menjadikan uang sebagai obyek transaksi.
    4. Membebankanan biaya tambahan kepada Cardholder Transaksi Kartu yang dilakukan.
    5. Melayani pengambilan uang tunai (cash advance) oleh Cardholder pada Merchant.
    6. Memecah satu transaksi menjadi lebih dari 1 (satu) lembar Sales Slip (split sales) untuk satu Cardholder dengan satu Kartu danpada waktu yang sama dan/atau berturut-turut sehingga jumlah seluruh transaksi tersebut sama dengan jumlah yang harus dibayar oleh Cardholder pada waktu itu.
    7. Membuat Sales Slip yang hanya mencatat sebagian dari total jumlah transaksi.
    8. Merubah jumlah transaksi pada EDC.
    9. Menyerahkan Sales Slip kepada Bank dan/atau menerima pembayaran dari Bank atas Transaksi yang diketahui dan/atau seharusnya diketahui oleh Merchant sebagai suatu transaksi yang tidak sah.
    10. Memberikan pembayaran/penarikan secara tunai kepada Cardholder termasuk tetapi tidak terbatas pada :
    11. memproses Transaksi Kartu untuk melunasi pembayaran hutang Cardholder,
    12. memproses ulang Transaksi Kartu yang sebelumnya telah selesai diproses,
    13. memproses Transaksi Kartu untuk menutupi pembayaran dengan cek yang telah ditolak
    14. Menuliskan mata uang transaksi pada Sales Slip bukan Rupiah (Rp).
    15. Memproses transaksi tambahan setelah Cardholder menyelesaikan transaksi yang ditandatangani  (Delayed & Amended Charges).
    16. Berpindah lokasi usaha tanpa melakukan pemberitahuan kepada pihak Bank baik secara lisan maupun tertulis.
    17. Memindahkan peralatan milik Bank tanpa pemberitahuan terlebih dahulu kepada Bank.
  4. Merchant dilarang melakukan Transaksi Kartu dalam hal terjadi restriksi/pengurangan nilai mata uang rupiah berdasarkan kebijakan moneter yang dikeluarkan oleh Pemerintah.
  5. Merchant dilarang untuk menambah, merubah, memodifikasi, melakukan penyambungan dengan alat ataupun sarana lainnya dan/merusak program pada alat otorisasi EDC tanpa persetujuan dari Bank, dan atas pelanggarannya Merchant wajib bertanggungjawab sebagaimana pada point 3.4 butir V. 3. diatas.
  6. Merchant dilarang memberikan keterangan/data Cardholder dan/atau Bank kepada pihak lain, termasuk tetapi tidak terbatas pada Nama Cardholder, Nomor Kartu kecuali kepada Bank, serta wajib menjaga/menyimpan kerahasiaannya dan hal-hal lainnya yang menurut peraturan perundang-ungangan yang berlaku wajib dirahasiakan.
  7. Merchant dilarang melakukan pengembalian secara tunai kepada Cardholder atas pembatalan suatu transaksi melainkan harus melalui proses Credit Slip atau Reversal Transaksi.

XII. PENYELESAIAN PERSELISIHAN

  1. Dengan didasarkan pada itikad baik, apabila timbul perselisihan dikemudian hari mengenai pelaksanaan dan segala akibat dari Perjanjian Kerjasama Merchant, para pihak sepakat untuk menyelesaikan secara musyawarah.
  2. Jika penyelesaian perselisihan sebagaimana dimaksud dalam butir 1 diatas tidak diperoleh kesepakatan, maka para pihak sepakat untuk menyelesaikan melalui pengadilan dengan menggunakan hukum Indonesia dan para pihak sepakat memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Kepaniteraan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

XIII. LAIN-LAIN

  1. Para Pihak sepakat tunduk pada ketentuan pada Ketentuan Umum ini dan Perjanjian Kerjasama Merchant serta ketentuan VISA International, MasterCard International dan/atau ketentuan lainnya yang berkaitan dengan bisnis Merchant.
  2. Kuasa dalam Perjanjian Kerjasama Merchant dan/atau Ketentuan Umum ini tidak dapat dicabut dan tidak akan berakhir karena sebab apapun juga, antara lain karena sebab-sebab yang diatur dalam Pasal 1813, 1814 dan 1816 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
  3. Apabila terdapat perubahan syarat/ketentuan dan/atau terdapat hal-hal yang belum diatur atau belum cukup diatur dalam Ketentuan Umum dan Perjanjian Kerjasama Merchant akan diatur dan disampaikan kemudian dengan surat tersendiri, surat tersebut merupakan satu-kesatuan dengan Ketentuan Umum inidan Perjanjian Kerjasama Merchant.